Setiap tahunnya biaya naik haji baik haji reguler maupun haji khusus / plus pasti berbeda-beda, Call/Wa. 0851-00-444-682 hal ini dikarenakan adanya perubahan komponen harga untuk kebutuhan pokok naik haji seperti biaya transportasi dan akomodasi termasuk living cost yang dibutuhkan jamaah selama berada di tanah suci sangat fluktuatif. Selain menyediakan paket-paket haji onh plus, umrah dan tour muslim sebagai bentuk layanan yang tersedia, Travel Aida Tourindo Wisata juga berusaha menghadirkan mutowif (pembimbing) ibadah umroh haji yang ahli dan mendalami bidang Fiqih Islam, terutama untuk masalah ibadah umrah dan haji.

Kami berusaha memberikan bimbingan mulai sebelum berangkat, saat pelaksanaan dan setelah ibadah haji dan umroh, ini sebagai bentuk tanggung jawab moral kami kepada jamaah, bahwa ibadah yang dijalani telah sah sesuai petunjuk Allah dan Sunnah Nabi Muhammad SAW. Travel kami juga menggunakan penerbangan yang langsung landing Madinah sehingga jamaah bisa nyaman selama perjalanan umroh bersama kami.

umroh plus turki Cimanggis

Saat ini, Maqam Ibrahim ditandai dengan sebuah bangunan kecil yang berjarak sekitar 14 meter dari dinding Kabah sebelah timur. S

Saat ini, Maqam Ibrahim ditandai dengan sebuah bangunan kecil yang berjarak sekitar 14 meter dari dinding Kabah sebelah timur. Selanjutnya, mereka berlari-lari kecil (sa’i) di antara bukit Shafa dan Marwah.

Setelah merampungkan sai, Ibrahim dan Ismail pergi ke Mina untuk melempar jumrah. Berikutnya, mereka bergegas ke Arafah untuk melakukan wukuf. Dalam riwayat yang lain, yaitu dari Abdullah bin Amr, Ibrahim baru melempar jumrah setelah ia kembali dari Arafah. Selesai dengan kegiatannya di Padang Arafah, Ibrahim dan putranya melakukan penyembelihan hewan kurban dan bercukur.

Ibadah haji dan umrah yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim AS dan Ismail AS telah banyak mengalami perkembangan dan penyempurnaan dibandingkan dengan ritual haji yang dilakukan oleh nabi-nabi sebelumnya. Tempat pelaksanaan haji yang dilakukan Ibrahim AS tidak hanya di sekitar Ka’bah seperti yang dilakukan oleh Nabi Adam AS, tetapi juga di Shafa, Marwah, Arafah, dan Mina.

Kegiatan selama ritual haji pun tidak sekadar tawaf, tetapi juga sa’i, melempar jumrah, menyembelih hewan kurban, dan bercukur (tahallul). Sayangnya, tidak ada informasi yang bisa dianggap valid berkenaan dengan waktu ibadah haji yang dikerjakan oleh Nabi Ibrahim itu. Dalam sebuah hadits dikatakan bahwa malaikat Jibril mengajak Nabi Ibrahim AS pergi ke Mina pada Hari Tarwiyah, yaitu tanggai 8 Dzulhijjah.

Kapan tepatnya Nabi Ibrahim melempar jumrah juga tidak diketahui secara pasti. Konon, Ibrahim AS melempar jumrah pada Hari Nahar, yaitu tanggai 10 Dzulhijjah. Itu artinya ibadah haji yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim dan Ismail terjadi pada bulan Dzulhijjah sebagaimana dicontohkan oleh Rasulullah SAW.

Seruanlbrahimkepadaumatmanusiauntukmenunaikan ibadah haji mendapatkan respon yang positif, termasuk dari Sarah dan putranya yang bernama Ishak. Menurut cerita, mereka berdua juga pergi ke Baitullah di Makkah.

Oleh sebab itu, boleh jadi, ibadah haji juga pernah menjadi bagian dari ritual agama Yahudi. Pada perkembangan berikutnya, haji juga diikuti oleh penduduk kabilah Jurhum dan orang-orang yang menghuni dataran tandus Makkah.

Sumber : Republika.co.id

Baca Artikel Lainnya : SYARIAT IBADAH HAJI DARI NABI-NABI

saco-indonesia.com, Bupati Banjarnegara Jawa Tengah, Sutedjo Slamet Utomo telah menetapkan wilayahnya dalam kondisi siaga darura

saco-indonesia.com, Bupati Banjarnegara Jawa Tengah, Sutedjo Slamet Utomo telah menetapkan wilayahnya dalam kondisi siaga darurat bencana. Penetapan tersebut telah dilakukan untuk dapat mengantisipasi bencana longsor yang hampir terjadi setiap tahun yang terjadi di Kabupaten Banjarnegara.

"Masa tanggap darurat longsor telah ditetapkan sejak 21 Desember 2013 hingga 3 Januari 2014 mendatang . Sedangkan masa siaga darurat longsor, banjir dan angin puting beliung akan ditetapkan mulai 1 Desember 2013 hingga 28 Februari 2014 mendatang ," kata Sutedjo.

Dalam rentang waktu sejak 19-24 Desember 2013, TELAH tercatat ada beberapa bencana alam yang terjadi di Kabupaten Banjarnegara. Bencana tersebut telah disebabkan oleh curah hujan yang deras, tingginya kerentanan dan batuan labil.

Dari catatan Pemkab, dalam seminggu terakhir, terdata 60 titik di 32 desa yang telah tersebar di 13 kecamatan terjadi bencana alam. Akibat dari bencana tersebut, telah menyebabkan 1 warga meninggal dunia. Sedangkan dalam bentuk kerugian material, sedikitnya 32 rumah rusak berat, 21 rusak sedang, 56 rusak ringan, 135 rumah terancam dan 46 kepala keluarga mengungsi di 5 desa.

Selain itu, kerusakan infrastruktur juga terjadi di 23 titik. Kerusakan infrastruktur telah meliputi jalan, jembatan, sekolah, dan irigasi. Total kerusakan diperkirakan telah mencapai Rp 1,4 miliar. "Saat ini upaya yang telah dilakukan oleh BPBD bersama TNI, Polri, relawan dan masyarakat dengan melakukan evakuasi, pendirian posko, pengiriman logistik, pembersihan material longsor," jelas Sutedjo.

Sementara itu, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Syamsul Maarif, dalam kunjungan kerja ke lokasi longsor di Banjarnegara pada rabu (25/12) kemarin, telah mengapresiasi kinerja Pemkab Banjarnegara dalam penanganan bencana longsor. Selain itu, ia juga meminta adanya peraturan daerah dan pembangunan di Banjarnegara bisa menjauhkan warga dari risiko ketika hidup di daerah bencana alam.

"Bentuk Perda-nya bisa dengan aturan agar tempat hunian lama tidak dihuni kembali, setelah warga relokasi dan bisa dijadikan kawasan konservasi sehingga tidak timbul korban. Selain itu, penduduk juga harus dilibatkan dalam proses pembangunan," ujarnya.

Lebih jauh, ia juga menekankan program penghijauan yang dicanangkan Pemkab, tidak semata hanya berorientasi pada hijau daun, tetapi harus memberikan manfaat ekonomi. "Tanamannya harus mampu mengikat tanah dan ada nilai ekonominya, sehingga bio-engineering bisa dilakukan masyarakat," pesannya.

Dalam kesempatan tersebut, Syamsul juga menyerahkan bantuan dana siap pakai Rp 250 juta, serta logistik peralatan untuk penanganan darurat di Banjarnegara.


Editor : Dian sukmawati

With 12 tournament victories in his career, Mr. Peete was the most successful black professional golfer before Tiger Woods.

BEIJING (AP) — The head of Taiwan's Nationalists reaffirmed the party's support for eventual unification with the mainland when he met Monday with Chinese President Xi Jinping as part of continuing rapprochement between the former bitter enemies.

Nationalist Party Chairman Eric Chu, a likely presidential candidate next year, also affirmed Taiwan's desire to join the proposed Chinese-led Asian Infrastructure Investment Bank during the meeting in Beijing. China claims Taiwan as its own territory and doesn't want the island to join using a name that might imply it is an independent country.

Chu's comments during his meeting with Xi were carried live on Hong Kong-based broadcaster Phoenix Television.

The Nationalists were driven to Taiwan by Mao Zedong's Communists during the Chinese civil war in 1949, leading to decades of hostility between the sides. Chu, who took over as party leader in January, is the third Nationalist chairman to visit the mainland and the first since 2009.

Relations between the communist-ruled mainland and the self-governing democratic island of Taiwan began to warm in the 1990s, partly out of their common opposition to Taiwan's formal independence from China, a position advocated by the island's Democratic Progressive Party.

Despite increasingly close economic ties, the prospect of political unification has grown increasingly unpopular on Taiwan, especially with younger voters. Opposition to the Nationalists' pro-China policies was seen as a driver behind heavy local electoral defeats for the party last year that led to Taiwanese President Ma Ying-jeou resigning as party chairman.

Artikel lainnya »